Jet Lag pasti kata-kata ini sudah tidak asing lagi bagi teman-teman yang sering menggunakan pesawat sebagai alat transportasi. Tapi ngomong-ngomong saya ndak pernah merasakan yang namanya jet lag karena memang belum pernah naik pesawat hahahahaha………

Oke kembali ke topik kita tentang jet lag. Kondisi seperti ini seringkali dialami sebagian besar pelancong yang melakukan perjalanan ke luar negeri yang memiliki perbedaan waktu yang cukup berbeda jauh antara negeri asal dengan negeri yang dituju.

Akibatnya, mereka gagal memperhitungkan lompatan zona waktu tersebut, sehingga terjadi gangguan atas sekelompok kecil sel-sel otak yang mengontrol fungsi waktu biologis. Begitu terjadi perbedaan waktu, pola alamiah tubuh terganggu.

Gejala-gejala jet lag mencakup kantuk di siang hari, insomnia di malam hari, sakit kepala, sembelit ataupun diare, tidak konsentrasi, kelaparan di saat yang tidak tepat atau justru berkurangnya nafsu makan, dan mudah marah.

Gejala-gejala ini sering kali bertahan selama beberapa hari sebagai penyesuaian diri dengan waktu yang baru. Berikut tips bagaimana mengatasi jet lag bagi Anda yang berencana melakukan perjalanan ke luar negeri dengan zona waktu berbeda.

Pertama, aturlah jam internal Anda. Beberapa hari sebelum Anda melakukan penerbangan setidaknya 4 hari sebelumnya. Secara bertahap, latihlah diri Anda dengan mengubah waktu tidur dan waktu makan Anda berdasarkan waktu daerah yang Anda tuju. Maka setelah Anda tiba pada daerah tujuan wisata, Anda dapat mengadopsi keseharian Anda dengan waktu setempat.

Kedua, pilihlah penerbangan malam hari. Anda akan mengalami makan malam dengan waktu yang normal serta lebih mudah untuk tidur di penerbangan malam hari dibandingkan penerbangan siang hari.
Waktu Anda tiba di tempat tujuan wisata Anda bisa pagi atau siang hari.Tergantung pada jarak penerbangan serta jumlah zona waktu yang Anda seberangi.

Ketiga, berikan tubuh Anda cairan yang cukup. Minumlah air putih setidaknya dua liter setiap jamnya meskipun Anda tidak haus. Karena perjalanan udara menyebabkan dehidrasi akibat perubahan ketinggian udara. Jika Anda menggunakan kontak lens, lepaskan kontak lens Anda sebelum penerbangan.

Keempat, kurangi konsumsi kopi serta hindari alkohol 12 jam sebelum penerbangan. Selama penerbangan, hindari kafein dan makan berlebihan. Meskipun kafein dapat membuat Anda terjaga lebih lama, kafein malah membuat Anda sering terbangun saat tidur dan mengurangi jumlah jam tidur Anda. Sedangkan alkohol dapat membuat Anda cepat merasa haus karena udara di kabin menyebabkan dehidrasi dan perubahan ketinggian di udara mempercepat efek alkohol bagi tubuh Anda.

Kelima, cobalah untuk tidur dalam penerbangan. Perjalanan udara yang ditempuh selama berjam-jam apalagi bila Anda melakukan perjalanan ke belahan dunia bagian barat tentu melelahkan. Jika Anda pernah terbiasa menggunakan obat tidur, Anda dapat menggunakannya dengan dosis yang tepat.

Keenam, setelah tiba, jalan-jalanlah keluar. Menghabiskan waktu di bawah sinar matahari, dapat membantu tubuh Anda menyesuaikan diri dengan waktu dan lingkungan baru.  

Ketujuh, jangan tidur terlalu dini. Kecuali jika Anda tiba di tempat tujuan Anda pada malam hari dan cukup dekat dengan waktu tidur normal.

sumber :  http://travel.kompas.com/read/2011/11/04/16563322/Tips.Mengatasi.Jet.Lag

1,577 total views, 3 views today

Print Friendly
Are you traveler? share it!
Share on FacebookTweet about this on TwitterShare on Google+Share on LinkedInPin on PinterestShare on StumbleUponEmail this to someonePrint this page